Omset Batu Bata Minimal 6,5 Juta Perbulan

Mengawali hidup sebagai buruh pembuat bata bata tidak membuat sutrisno kecil hati. Berkat ketekunannya, dia kini memiliki usaha batu bata sendiri dan mampu mempekerjakan 10 orang karyawan. Bagaimana perjalanannya?

Desa Tunas Baru, Kecamatan Sekernan merupakan salah satu desa dari sejumlah desa penghasil genteng dan batu bata di Muarojambi. Salah seorang pengrajin batu bata yang cukup sukses di desa ini bernama Sutrisno. Dia tinggal di RT 01 Kecamatan Sekernan.

Mencari Sutrisno ternyata cukup mudah karena rata-rata perajin batu bata di desa tersebut merupakan saudara kandung Sutrisno. Empat pengusaha batu bata di desa itu tercatat sebagai kakak kandungnya.

Ketika ditemui pagi kemarin, Sutrisno sedang asyik melihat kinerja 10 karyawannya. Dia terlihat sedang memberikan komando terhadap anak buahnya. Melihat kedatangan Koran ini dia dengan ramah menyapa. “Mau beli genteng ya mas,” tegurnya sambil mendekat.

Setelah berbasa-basi, akhirnya Sutrisno mengerti maksud kedatangan koran ini. Mengawali cerita, dia mengatakan awal usahanya berdiri ketika dia menjadi buruh pembuat batu bata pada tahun 1986. selama 8 tahun menjadi buruh, dia kemudian mencoba untuk membuat usaha sendiri. Pada tahun 1994, dia membuka usaha pencetakan batu bata di desa kedemangan, kecamatan sekernan. “Waktu itu saya masih nyewa tanah orang, sekarang tidak lagi,” kata pria kelahiran Pati Jawa Tengah ini.

Masa awal usahanya berdiri, dia hanya dibantu oleh keluarga. Berkat keuletan, akhirnya berhasil mengumpulkan uang dan membeli tanah yang cukup luas di desa tunas baru. Saat ini usahanya boleh dikatakan cukup berkembang.

Sebab, usaha miliknya telah dilengkapi mesin pencetak genteng dan batu bata. selain itu di juga telah mampu mempekerjakan 10 orang karyawan. Yang lebih hebatnya lagi, omset perbulan dari usahanya minamal 6,5 juta. “Angka 6,5 juta ini minimal. Biasanya di atas itulah,” katanya.

Dia menerangkan, dalam satu hari, usaha miliknya bisa mencetak 1.200 keping genteng. untuk batu bata sebanyak 2 ribu biji dalam satu hari. Harga genteng saat ini katanya cukup baik, genteng garuda Rp 550/keping, mandili Rp 700/keping sementara batu bata Rp 400/biji.

Usaha batu bata, kata Sutrisno, tidak akan membawa kerugian. Sejak usahanya berdiri tahun 1994, sampai sekarang, dia mengaku tidak pernah rugi. “Modalnya hanya tanah liat dan keterampilan kita saja. Mana ada ruginya,” terangnya.

Dalam memasok usahanya, pria berumur 44 tahun ini mengaku membeli tanah liat dari pihak lain. Untuk satu truk tanah liat dia mengaku membeli dengan harga Rp.400 ribu. 1 truk itu katanya bisa menghasilkan 11 ribu keeping genteng. “Sedangkan beli tanah liat saja masih untung, apalagi kita punya sendiri, pasti untungnya lebih besar lagi,” terangnya.

Untuk memajukan usaha, Sutrisno mengaku dengan menggunakan modal sendiri. Diakuinya, pihak pemerintah Muarojambi beberapa kali menawarkan bantuan, namun ayah dari tiga anak ini menolak bantuan tersebut. “Modal saya sudah cukup, makanya saya tidak menerima,” katanya. Berkat usahanya ini, dua anak Sutrisno telah mencicipi pendidikan di Pulau Jawa. Untuk mendapat pendidikan yang lebih baik.

Sumber : http://www.sentrakukm.com/

One thought on “Omset Batu Bata Minimal 6,5 Juta Perbulan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s