Kesuksesan Dari Pengusaha Batu Alam

sudomo33Sudomo sempat patah semangat dalam mengelola usaha batu alam. Bahkan dia sempat alih usaha ke peternakan bebek dan pembuatan limun. Namun kedua usaha itu kandas di tengah jalan. Sudomo pun ganti usaha penyewaan truk. Dari sinilah, Sudomo menemukan pembuat mesin pemotong batu yang mengubah nasib Sudomo.

Meniti usaha dari penambang batu, kemudian menjadi juragan batu alam bukanlah semudah membalik telapak tangan. Sudomo atau Domo mengungkapkan bahwa usaha ini dulu sempat dia tinggalkan. Domo memilih “berselingkuh” ke usaha lain, yang akhirnya berujung pada kegagalan. 

Pria berusia 61 tahun ini mengenang, ketika mengalihkan usaha batu templek awal tahun 1980-an, saat itu, pasar batu templek di Majalengka kalah bersaing dengan ubin keramik. Apalagi batu templek milik Domo masih dikerjakan secara manual dengan hasil yang tidak simetris.

Sepinya pasar batu templek, jelas membuat Domo tak tahan. Dia pun mencoba usaha peternakan bebek dan pembuatan limun. Tapi, kedua usaha itu layu sebelum berkembang. Domo tak menyerah. Dia kemudian melirik usaha jasa penyewaan truk. “Truk itu dibeli secara kredit tahun 1980-an,” kata Toto Suharto, anak kedua dari Domo.

Dengan truk itu, Domo menerima jasa angkutan batu alam ke Jakarta dan Bandung dan kota lainnya. Karena sering keluar kota, Domo bisa menyaksikan perusahaan-perusahaan pengolah batu di Jakarta sudah menggunakan mesin.

Hasil pemotongan batu dengan mesin itu benar-benar membuat takjub Domo. Dia melihat, batu templek hasil potongan mesin itu benar-benar simetris dengan ukuran yang seragam.

Domo melihat peluang di sini. Karena belum mampu membeli mesin pemotong, dia membawa batu mentah dari Majalengka ke pemotongan batu di Jakarta. Hasilnya, “Saya jual ke pedagang batu di sekitar Jakarta,” kenang Domo.

Sukses mendapatkan pelanggan di Jakarta, secara berlahan Domo menambah produksinya. Namun lama-kelamaan, dia merasa lelah bolak-balik membawa batu ke Jakarta, Domo memutuskan membeli mesin pemotong batu sendiri.

Begitu usai memugar gubuk yang bakal dia jadikan pabrik, tak tanggung-tanggung, Domo langsung membeli lima unit mesin pemotong batu manual senilai Rp 10 juta per unit. “Bapak kami adalah orang pertama di Majalengka yang menggunakan mesin pemotong batu,” kata Toto, anak Domo.

Setelah mesin bekerja, Domo memperkenalkan batu templek yang simetris itu di Majalengka. Senyampang dengan itu, Domo makin giat melayani permintaan batu templek untuk pasar Jakarta.

Tentu saja, batu templek potongan mesin ini jelas lebih unggul dibandingkan dengan batu templek potongan tangan. Karena ukurannya yang simetris, batu templek buatan Domo itu banyak yang suka. Secara berlahan, pesanan batu templek milik Domo kembali meningkat.

Domo pun kian bersemangat. Bahkan, agar semua pesanan terlayani, Domo memutuskan untuk menambah lagi mesin pemotong batu itu.

Hingga kini Domo sudah memiliki 17 unit mesin pemotong batu. Untuk operasional mesin itu, Domo mempekerjakan sebanyak 40 orang karyawan.

Dengan karyawan sebanyak itu, Domo pun berhasil meningkatkan produksi sehingga mampu melayani pesanan partai besar. Ia juga semakin rajin ke Jakarta untuk memasarkan batu templek itu kepada pedagang atau kepada kontraktor bangunan.

Bahkan, batu templek buatan Domo sudah ada yang tertempel di dinding tugu Monumen Nasional (Monas). “Ada kontraktor yang memesan ribuan meter kubik batu templek untuk tugu Monas,” ujar Domo.

Karena kian populer membuat banyak pihak tertarik dengan bisnis Domo. Tahun 2000 lalu, Domo bertemu dengan pengusaha batu templek asal Malaysia. Dia sempat diajak ke Malaysia untuk menyaksikan mesin pemotongan batu terbaru. “Awalnya menawarkan mesin pemotong, tapi ujungnya minta kerja sama,” kata Domo yang menolak tawaran itu.

Menurut Domo, tawaran kerja sama itu hanya menguntungkan sepihak saja. “Sementara saya ingin mandiri karena itu pesan dari orang tua,” ungkapnya.

Orang tua Domo juga berpesan untuk tidak berutang dalam menjalankan bisnis. “Kebiasaan berutang membuat hidup tidak tenang,” jelas Domo.

Sumber : http://peluangusaha.kontan.co.id

About these ads

About rsigit

Inginnya informatif, inspiratif, kreatif dan menyegarkan

One thought on “Kesuksesan Dari Pengusaha Batu Alam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s